Ini Tantangan Terberat Abrar Adrian Saat Syuting Raksasa Dari Jogja

Berbarengan dengan acara nobar film Raksasa Dari Jogja bersama penggemar di 21 Daan Mogot 31 Desember 2016 kemarin, BookMyShow Indonesia berkesempatan untuk mewawancarai pemeran Monster dari Jogja, Abrar Adrian.

Berikut hasil wawancara BookMyShow Indonesia dengan sang Raksasa dari Jogja:

Ada kesamaan tidak sih antara karakter Abrar dan Gabriel di film Raksasa Dari Jogja?

Hmm, tidak ada sama sekali. Hampir tidak ada. Jadi, perbedaannya buat keseharian, aku sehari-hari pecicilan, suka bercanda, ya kayak iseng gitu-gitu. Sedangkan Gabriel itu orangnya introvert, sangat tertutup. Dia itu apatis dan tidak gampang percaya sama orang lain karena masa lalunya dia pernah di-bully gitu. Tapi, sebenarnya dari sikap yang negatif semua itu tadi, di satu sisi tuh dia orang yang tidak bisa lihat orang lain kesusahan. Jadi, dia tidak mementingkan dirinya sendiri, pokoknya kalau dia lihat ada orang lain kesusahan atau untuk membela kebenaran dia langsung maju paling depan.

Kalau disuruh pilih main basket atau main film, pilih mana?

Sebenarnya kalo main basket sendiri, saya juga bukan pemain basket profesional. Saya main basket juga jamnya lebih fleksibel karena basket di sini tuh sebagai hobi. Mungkin, kalau dulu, karena backgroundnya saya dapat scholarship kuliah itu basket, jadi memang mesti main basket sama kuliah. Setelah lulus kuliah, pindah ke kerja. Kalo disuruh pilih, kalo ada tawaran main film….ya main film hahaha.

Tapi apakah ada keinginan untuk menjadi pebasket profesional?

Untuk saat sekarang ini rasanya sudah ketuaan ya. Sekarang sudah mau 27, buat start lagi itu sudah agak ketuaan. Dan menurut saya, masih belum di-support sih untuk jadi atlet di Indonesia.


Raksasa Dari Jogja ini film pertama kamu, bagaimana sih rasanya main film?

Rasanya main film tuh seru! Seru banget sih! Karena, menurut aku ini kan suatu hal yang baru karena background aku awalnya kan kerja kantoran gitu. Setelah terjun ke dunia film eh ternyata seru juga. Masuk ke dunia baru yang penuh tantangan tuh seru banget.

Abrar-AdrianNgomong-ngomong tantangan, apa tantangan terberat buat kamu saat syuting?

Tantangan terberat tuh waktu ada adegan rumah sakit, di sana itu salah satu adegan gongnya gitu di situ. Nah, sebelum take, saya dipanggil sama bapak sutradara Monty Tiwa. Pak Mon bilang, “Brar lo udah hafal skrip, sekarang gua mau di adegan ini lo ganti semua skripnya menurut lo.” Dan itu 10 menit lagi mau take. Itu lagi set kamera segala macam dan 10 menit lagi tuh kita ready untuk take. Nah, itu tantangan terberatnya. Tapi, alhamdulillah untungnya bisa diselesaikan. Karena dia (Monty Tiwa) juga bilang, “Gua percaya sama lo. Gua yakin lo bisa buat nyelesain ini. Gua mau pokoknya dari skrip lo ubah semuanya menurut lo. Gabriel versi lo gimana.” Terus satu lagi pas adegan fighting. Karena saya anak baik-baik di sini, hampir tidak pernah berantem gitu kan, jadi lebih tepatnya tuh kalo adegan fighting kelihatannya kalo jadi penonton wah gampang ini mah, tapi ternyata setelah dijalani susah banget.

Tinggi kamu berapa meter sih?

Sebenarnya aku juga tidak tahu pasti tingginya berapa. Kisarannya tuh di atas 195-an, hampir 2 meter tapi ya gak sampai 2 meter hahaha.

Pernah minder gak sih dengan tingginya yang hampir 2 meter ini?

Dari kecil kebetulan beberapa teman memang ada yang tinggi juga cuma ya…memang gak setinggi saya. Tapi, gak pernah minder sih, cuma diledek-ledekin sih ya sudah pernah, tapi justru saya sih yang sering ledekin orang hahaha.

Dengan tinggi hampir 2 meter ini, tipe cewek kamu yang kecil-kecil gitu atau maunya yang tinggi sepantaran?

Sebenarnya tidak ada tipe yang spesial sih. Selama dikenalinnya baik dari sifat dan penampilan. Ya asal seru dan nyambung sama saya yang aslinya suka tidak jelas gini.

Tapi kalo boleh tau nih, mantan-mantan Abrar tingginya semana?

Kalo mantan sih sejauh ini tingginya 160-an sih ya. Di Indonesia jarang sih ya yang tingginya 170-an lebih gitu.

Terus sekarang sudah punya pacar nih?

Sudah alhamdulillah. Tingginya 160-an lah kira-kira.

Bagaimana pengalaman berakting dengan Karina Salim?

Seru. Karena buat lawan main kan di sini beberapa juga sudah bukan untuk yang pertama ya. Dan Karina sendiri dari awal tuh selalu memberikan input yang positif. Seru sih, dari awal reading segala macam. Kita untuk mendapatkan chemistry-nya tuh sering ngobrol, nongkrong bareng, kayak ngopi bareng yuk sambil coba liat teksnya lagi, sambil reading dan diskusi sharing-sharing tukar pikiran gitu.

Oh, jadi sebelum film ini belum pernah ketemu sama Karina?

Belum, iya baru kali ini aja. Iya lah kita beda dunia hahaha kan dia sudah lebih dulu di dunia keartisan.

Sekarang beneran pertanyaan terakhir nih. Harapan Abrar buat film nasional?

Harapannya buat film nasional, semoga masyarakat lebih mendukung lagi seluruh film di Indonesia agar hasil karya teman-teman yang memainkan film merasa lebih dihargai lagi. Terus juga semoga masyarakat bisa lebih memilih mana film yang ada kualitasnya mana yang tidak, karena banyak film tapi belum tentu film itu ada kualitasnya gitu.

 

Makin penasaran nonton Raksasa dari Jogja? Simak trailernya berikut ini:

https://www.youtube.com/watch?v=za_efNYDaEY

Baca juga:

Karina Salim Harap Produksi Film Indonesia Tidak Berkualitas Dihentikan


BACA JUGA


Ad
[fbcomments]